Semua makhluk hidup melalui tahapan pertumbuhan dan perkembangan. Pertumbuhan hewan di cirikan oleh peningkatan ukuran yang tetap dan tidak dapat di ubah (tidak dapat kembali ke keadaan semula), seperti tinggi, berat, panjang, dan bentuk.

Misalnya, orang dewasa tidak dapat kembali ke kepompongnya. Perkembangan, di sisi lain, adalah proses di mana organ berubah bentuk dan menjadi dewasa. Misalnya, mematangkan sel somatik sehingga mereka dapat berkembang biak.

Secara umum, pertumbuhan dan perkembangan hewan tidak jauh berbeda dengan pertumbuhan dan perkembangan manusia.

Pertumbuhan dan perkembangan hewan di awali dengan proses pembuahan di mana sel telur di buahi dengan sel sperma dan terjadi di seluruh bagian tubuh.

Pertumbuhan dan perkembangan hewan terutama di bagi menjadi dua tahap, tahap embrionik dan tahap embrionik akhir.

Tahap Pertumbuhan dan Perkembangan Hewan

Tahap Pertumbuhan dan Perkembangan Hewan

Tahap-tahap pertumbuhan dan perkembangan pada hewan mirip dengan tahap-tahap yang di lalui manusia.

Tahap-tahap ini di bagi menjadi dua tahap: tahap embrionik, ketika telur yang telah di buahi berkembang menjadi embrio, dan tahap embrionik akhir, yang di mulai saat kelahiran.

1. Tahap embrionik

Seperti yang di sebutkan sebelumnya, tahap embrionik adalah waktu ketika sel telur yang dibuahi juga dikenal sebagai sel yang terbentuk. Ketika sel telur dan sperma bertemu selama pembuahan, terbentuk sampai berkembang ke tahap embrio.

Apa yang dimaksud dengan embrio? Dengan kata lain, embrio adalah tahap perkembangan sel telur yang telah di buahi, yang menetas di dalam rahim, tetapi belum di lahirkan.

Untuk mencapai tahap ini, sel telur yang telah di buahi mengalami mitosis hingga membentuk organ dan menjadi organisme multiseluler.

Lantas apa saja tahapan tahap embrionik? Umumnya, tahap awal ini melalui empat tahap berikut.

Tahap Pembentukan Morula (Morulasi)

Tahap pertama pertumbuhan dan perkembangan hewan adalah tahap embriogenesis, tahap pertama pertumbuhan embrio, yang terlihat seperti sekumpulan buah anggur.

Pada tahap ini, sel telur yang telah di buahi mengalami mitosis berkali-kali. Dengan demikian, dihasilkan dua sel anak (2n).

Dengan kata lain, pembelahan sel di mulai dari 1 ke 2, 2 ke 4, dan terus berlanjut sampai terbentuk 16 hingga 64 sel.

Pembelahan ini tidak terjadi secara merata karena tergantung pada ada atau tidaknya kuning telur dalam hewan. Ada dua jenis pembelahan yaitu:

Pembelahan holoblast (membelah dengan ukuran yang persis sama) dan pembelahan ledakan inti (pembelahan kutub yang lebih cepat dan lebih kebinatangan). Pembelahan jenis ini biasanya terjadi pada hewan yang tidak memiliki kuning telur bulu babi.

Hasilnya adalah blastomere, yang merupakan sel berinti yang lebih kecil. Bentuk selnya rapat, sehingga seperti buah yang sedang bekerja. Oleh karena itu di namakan Morula dari kata Morum, yang berarti kerja.

Di dalam Morla juga terdapat dua batangnya dengan fungsi yang berbeda. Ada kutub fungsional (kutub hewan) yang berkembang menjadi keturunan hewan dan kutub tumbuhan yang berfungsi sebagai reservoir protein.

Tahap Pembentukan Blastula (Blastulasi)

Kita melihat bahwa sel-sel ini terus membelah setelah morula terbentuk. Setelah melalui tahap molasi, sitoplasma membelah menjadi dua kutubnya yang terbentuk pada tahap sebelumnya. Lebih banyak sitoplasma terbentuk di kutub trofik daripada di kutub fungsional.

Rongga berisi cairan, yang di sebut blastol, kemudian terbentuk di antara kedua kutub. Blastol ini mengandung asam laktat, asam amino, larutan piruvat, dan glukosa untuk menciptakan energi sambil mendukung pembentukan embrio.

Tahap Pembentukan Gastrula (Gastrulasi)

Blastol yang terbentuk pada tahap sebelumnya benar-benar menyusut hingga akhirnya menghilang. Hal ini akan menciptakan ruangan baru yang di sebut Gastrosol.

Sebuah depresi yang di sebut alcelon juga terbentuk pada tahap ini. Alcelon ini kemudian berkembang sebagai organ atau anus.

Selain itu, lapisan-lapisan kuman (substratum) juga terbentuk: ektoderm (lapisan luar), mesoderm (lapisan tengah) dan endoderm (lapisan inti embrio).

Tahap Organogenesis

Seperti di sebutkan di atas, proses gastrulasi menghasilkan tiga kotiledon. Dari ketiga lapisan ini, sel-sel dan organ tubuh secara bertahap terbentuk. Tahap di mana sel-sel mulai membentuk jaringan di sebut organogenesis.

Selama pertumbuhan dan perkembangan hewan selama fase organogenesis, setiap lapisan berubah untuk membentuk organ yang berbeda. Lebih rincinya di bawah ini:

  • Lapisan Ektoderm:

Membentuk bagian luar tubuh, seperti epidermis (integumen), keringat dan kelenjar sebasea, sistem saraf, mata, kuku, dan rambut.

  • Lapisan Mesoderm:

Terbentuknya inti tubuh, termasuk otot, tulang, sistem ekskresi, kerangka, sistem peredaran darah, dan organ reproduksi.

  • Lapisan Endoderm:

Membentuk organ-organ internal, seperti sistem pencernaan, sistem pernapasan, hati, sel pankreas, timus, dan kelenjar tiroid.

Setelah semua tahap di atas selesai, embrio siap di lahirkan sebagai individu baru. Tentu saja, seperti yang Anda pahami sekarang, morula, blastula, dan gastrula mengarah ke tahap organogenesis.

2. Fase Pasca Embrionik

Sekarang, setelah kita belajar tentang tahap embrionik pertumbuhan dan perkembangan hewan, mari kita bahas tentang tahap embrionik akhir, ketika embrio menetas.

Pertumbuhan di mulai saat menetas atau lahir, dan perkembangan di mulai saat organ reproduksi mampu menghasilkan gamet atau sel kelamin.

Lamanya waktu yang di perlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan hewan juga bervariasi. Contoh pertumbuhan hewan setelah tahap embrionik adalah metamorfosis, perubahan bertahap bentuk hewan dari larva menjadi dewasa.

Seperti yang telah di sebutkan sebelumnya, hewan bervariasi dalam metamorfosisnya karena lamanya waktu yang di perlukan untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Berdasarkan lamanya proses dan tahapan, metamorfosis hewan di bagi menjadi dua bagian.

Metamorfosis Sempurna

Metamorfosis sempurna adalah siklus di mana seekor hewan tumbuh, dan penampilan saat lahir dan penampilan saat dewasa sangat berbeda.

Hal ini karena diferensiasi sel terjadi secara mendasar, menghasilkan perubahan fisik dan struktural yang dramatis.

Hewan yang mengalami metamorfosis sempurna di sebut organisme holometabora. Lihatlah di sekitar Anda dan apakah Anda sering melihat kupu-kupu?

Nah, kupu-kupu menetas sebagai ulat, menggantung dalam kepompong, dan terbang ke sana kemari sebagai kupu-kupu yang indah. Ini adalah contoh hewan Holometabora.

Ini adalah contoh pertumbuhan hewan melalui metamorfosis sempurna pada kupu-kupu. Hewan-hewan lain yang mengalami tahap pertumbuhan holometabora termasuk lebah, kumbang, semut, lalat, nyamuk, dan katak.

Metamorfosis Tidak Sempurna

Selanjutnya, mari kita bahas tentang metamorfosis tidak sempurna. Namanya menunjukkan bahwa tahap pertumbuhan dan perkembangan hewan ini berbeda dari metamorfosis sempurna.

Apa perbedaannya? Perbedaannya adalah bahwa metamorfosis tidak sempurna tidak melalui tahap pupa. Hewan muda yang baru saja lahir tidak terlihat jauh berbeda dari hewan dewasa.

Satu-satunya hal yang membedakan mereka adalah kematangan organ reproduksi dan ukurannya. Tahapan setelah telur menetas juga memiliki nama yang berbeda. Metamorfosis sempurna di sebut larva dan metamorfosis tidak sempurna di sebut larva.

Hewan yang mengalami metamorfosis tidak sempurna di sebut hemimetabora. Contoh yang mungkin Anda temui dalam kehidupan sehari-hari antara lain belalang, jangkrik, walang sangit, dan kecoa.

Faktor Pertumbuhan dan Perkembangan Hewan

Faktor Pertumbuhan dan Perkembangan Hewan

Ada dua faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan hewan baik secara internal dan eksternal. Berikut penjelasannya:

1. Faktor Internal

Ini adalah faktor internal yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan hewan, seperti:

  • Hormon

Beberapa hormon seperti tiroksin, somatomedin, edixon, dan tukik mempengaruhi pertumbuhan dan proses perkembangan pada hewan. Misalnya, tiroksin mengendalikan pertumbuhan hewan dan somatomedin mempengaruhi pertumbuhan tulang.

  • Gen

Suatu substansi atau materi yang memiliki sifat-sifat yang di wariskan dari induknya. Gen mempengaruhi sifat dan karakteristik organisme, seperti bentuk, ukuran, warna kulit, dan warna bulu.

Hewan dengan gen yang baik tumbuh dan berkembang dengan cepat sesuai dengan waktu pertumbuhan dan perkembangannya.

2. Faktor Eksternal

Faktor Eksternal yang mempengaruhi proses pertumbuhan dan perkembangan hewan berasal dari lingkungan. Beberapa faktor yang mempengaruhi antara lain:

  • Makanan dan Pola Makan

Makanan merupakan bahan utama sebaai sumber energi untuk membangun kualitas tubuh. Kualitas dan kuantitas makanan berpengaruh pada makhluk hidup akan pertumbuhan dan perkembangan.

Nutrisi yang di butuhkan oleh manusia dan hewan adalah karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral. Semua zat ini di peroleh dari makanan.

  • Air dan Kelembaban

Keduanya merupakan faktor penting dalam pertumbuhan dan perkembangan hewan. Makhluk hidup membutuhkan air. Hal ini karena air dalam tubuh Anda mengalami reaksi kimia.

Tanpa air, reaksi kimia dalam sel tidak akan terjadi dan bisa mengakibatkan kematian. Kelembaban, di sisi lain, adalah jumlah uap air di udara atau tanah.

Bagikan:
Avatar

Yanti

Nama saya adalah Yanti Puspita, lahir di Malang dan anak kedua dari 2 bersaudara. Saya lulusan SMA, lulus tahun 2019 dan bekerja sebagai content writer dari tahun 2020 sampai saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.