Pada artikel ini kami akan membahas tentang sifat logam lithium lithium dan fakta menariknya. Unsur alkalin pertama dalam tabel periodik adalah litium.

Litium dapat di temukan secara alami dalam bentuk campuran isotop Li6 dan Li7. Reaktif, dengan titik leleh rendah, elemen ini adalah logam padat paling ringan, paling lembut, berwarna putih keperakan.

Sifat Logam Lithium memiliki lebih banyak karakteristik kimia dan fisik dengan logam alkali tanah di bandingkan dengan kelompok lainnya.

Konduktivitas termal yang tinggi, rentang suhu yang luas dalam keadaan cair, kapasitas panas yang tinggi, viskositas rendah, dan densitas yang sangat rendah adalah sifat litium yang paling signifikan.

Hidrokarbon tidak melarutkan logam litium, tetapi amina alifatik rantai pendek seperti etilamin. Litium mampu bereaksi dengan zat anorganik dan organik.

Peroksida dan monoksida adalah produk dari logam ini yang bereaksi dengan oksigen. Nitrure hitam di produksi ketika nitrogen dan litium bereaksi pada suhu kamar. Litium adalah satu-satunya logam alkalin yang melakukan hal ini.

Litium hidrida di hasilkan ketika unsur ini dan hidrogen bergabung pada suhu mendekati 500 oC. Air dan logam lithium mengalami reaksi yang kuat.

Litium, seperti semua logam alkali, mudah bereaksi dengan air dan tidak di temukan secara alami karena sifat reaktifnya.

Di perkirakan air laut mengandung 230 miliar ton litium, yang hadir dengan konsentrasi relatif konstan 0,14 hingga 0,25 bagian per juta (ppm), atau 25 mikromolar.

Kandungan lithium di kerak bumi di perkirakan antara 20 dan 70 bagian per juta berat. Sekitar 0,002 persen kerak bumi terdiri dari litium. Batuan beku mengandung banyak unsur ini, dengan granit memiliki konsentrasi tertinggi, seperti namanya.

Sejarah Ditemukannya Lithium

Sejarah Ditemukannya Lithium

Kimiawan Brazil José Bonifácio de Andrada e Silva menemukan litium di sebuah tambang di pulau Utö Swedia pada tahun 1800.

Namun, Johan August Arfwedson tidak menemukan unsur baru dalam bijih petalite sampai tahun 1817, ketika ia bekerja di laboratorium kimiawan Jöns Jakob Berzelius.

Meskipun karbonat dan hidroksidanya kurang larut dalam air dan kurang basa, unsur ini membentuk senyawa yang mirip dengan natrium dan kalium. Dari kata Yunani lithos, yang berarti “batu”, Berzelius menamai logam bahan tersebut “lithium”.

Berbeda dengan potasium, yang di temukan dalam abu tumbuhan, dan sodium, yang sebagian di ketahui membatasi kadarnya yang tinggi dalam darah hewan, nama tersebut di pilih untuk mencerminkan penemuannya dalam mineral padat.

Christian Gmelin menemukan untuk pertama kalinya pada tahun 1818 bahwa garam litium memberikan warna merah terang pada api.

William Thomas Brande mengisolasi unsur tersebut pada tahun 1821 dengan mengelektrolisis litium oksida, suatu teknik yang sebelumnya di gunakan oleh ahli kimia Sir Humphry Davy untuk mengekstraksi logam alkali kalium dan natrium.

Robert Bunsen dan Augustus Matthiessen mengelektrolisis litium klorida dalam jumlah besar pada tahun 1855 untuk menghasilkan litium.

Pada tahun 1923, perusahaan Jerman Metallgesellschaft AG mengelektrolisis campuran cair litium klorida dan kalium klorida, yang menghasilkan produksi litium secara komersial dan proses ini pun di temukan.

Sifat Logam Lithium

Sifat logam alkali ini lunak dengan warna putih keperakan. Ini adalah logam paling ringan dan padatan paling ringan dalam keadaan normal.

Litium hampir sama seperti semua logam alkali yang pernah di temukan, di simpan dalam minyak mineral dan sangat reaktif serta mudah terbakar.

Produk biji-bijian dan sayuran merupakan sumber utama lithium dalam makanan. Air minum juga mengandung jumlah yang signifikan di beberapa daerah.

Senyawa Litium, seperti logam alkali lainnya, memiliki satu elektron valensi yang dapat dengan mudah di lepaskan untuk membuat kation.

Meskipun merupakan logam alkali yang paling tidak reaktif, litium sangat reaktif dan merupakan penghantar panas dan listrik yang baik.

Penggunaan Lithium

Litium hidroksida monohidrat adalah senyawa litium yang di produksi secara industri paling umum. Sifat Logam Lithium mengandung antidepresan, senyawa ini sering di gunakan dalam pengobatan dan industri keramik.

Di ketahui bahwa brom dan litium klorida membentuk garam penolak udara yang dapat menyerap kelembapan pada rentang suhu yang luas.

Aplikasi industri utama litium adalah sebagai pengental dalam pelumas dan gemuk dalam bentuk litium stearatum.

Senyawa litium juga di gunakan dalam tembikar, terutama untuk glasir porselen, dan sebagai aditif untuk meningkatkan kinerja dan masa pakai baterai.

Komponen pesawat berperforma tinggi di buat dengan menggabungkan litium dengan aluminium, kadmium, tembaga, mangan, dan logam lainnya.

Efek Kesehatan Lithium

Efek Kesehatan Lithium

Sifat Logam Lithium sangat berbahaya, menghirup uap litium saja dapat menyebabkan sensasi terbakar, kesulitan bernapas, sakit tenggorokan, dan batuk. Menghirup uap litium juga akan menyebabkan edema paru.

Edema paru biasanya tidak muncul dengan sendirinya sampai beberapa jam setelah paparan. Lithium dapat menyebabkan kram perut, nyeri, mual, dan muntah jika di konsumsi secara oral. Selain itu, elemen ini bersifat korosif terhadap sistem pernapasan, kulit, dan mata.

Dampak Lithium terhadap Lingkungan

Di dalam air, logam litium akan bereaksi dengan oksigen, nitrogen, dan uap air. Litium nitrida (Li3N), litium karbonat (Li2CO3), dan litium hidroksida (LiOH) semuanya akan digunakan untuk melapisi permukaan litium.

Senyawa lithium hidroksida sangat korosif dan dapat menimbulkan ancaman bagi kehidupan manusia.

Fakta Tentang Lithium

Beberapa fakta dan informasi menarik tentang Sifat Logam Lithium adalah sebagai berikut:

  • Dengan tiga proton dan simbol unsur “Li”, litium adalah unsur ketiga dalam tabel periodik. Berat atom unsur ini adalah 6.941.
  • Litium-6 dan litium-7 adalah dua isotop stabil yang menyusun litium alami. Lebih dari 92% kelimpahan alami unsur ini dapat di temukan di litium-7.
  • Lithium adalah logam alkali perak agak putih yang dapat dipotong dengan pisau karena sangat lunak.
  • Salah satu logam dengan titik didih terendah dan titik leleh tertinggi adalah litium.
  • Meskipun lithium dapat di temukan di hampir semua batuan beku dan mata air mineral, itu tidak terjadi secara alami. Litium hanya dapat di temukan berikatan dengan unsur lain untuk membentuk senyawa karena unsur murni sangat reaktif.
  • Seiring dengan adanya hidrogen dan helium, big bang menghasilkan litium, salah satu dari tiga unsur.
  • Sekitar 0,0007 persen kerak bumi secara alami mengandung litium.
  • Logam litium murni memerlukan penanganan khusus karena sifatnya yang sangat korosif. Litium harus di simpan dalam minyak atau atmosfer lembam karena bereaksi dengan air. Reaksi litium dengan oksigen membuat api sulit di padamkan.
  • Dengan kepadatan sekitar setengah dari air, litium adalah logam paling ringan dan paling tidak padat di antara unsur padat. Dengan kata lain, litium akan mengapung jika tidak bereaksi dengan air.
  • Selain digunakan dalam pengobatan, litium juga digunakan untuk membuat paduan logam, membuat baterai, dan bertindak sebagai perantara perpindahan panas.
  • Para ilmuwan masih belum yakin dengan mekanisme yang tepat di mana senyawa lithium mempengaruhi sistem saraf. Meskipun faktanya di ketahui dapat menstabilkan suasana hati. Di ketahui bahwa litium dapat melewati plasenta dan memengaruhi bayi yang belum lahir dengan mengurangi aktivitas reseptor dopamin.
  • Reaksi fusi nuklir pertama yang di ciptakan manusia adalah transformasi litium menjadi tritium.
  • Litium klorida yang menyatu di elektrolisis untuk membuat logam litium.
  • Baterai lithium-ion di gunakan terutama di laptop, ponsel, dan perangkat digital lainnya karena ringan dan dapat di isi ulang.

Itulah artikel mengenai sifat logal lithium dan fakta menarik lainnya.

Bagikan:
Avatar

Yanti

Nama saya adalah Yanti Puspita, lahir di Malang dan anak kedua dari 2 bersaudara. Saya lulusan SMA, lulus tahun 2019 dan bekerja sebagai content writer dari tahun 2020 sampai saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.